Friday, February 3, 2017

Bersyukurlah Dengan Hadirnya Si Garis Dua

12 November 2014, sudah satu bulan kami menikah.
Saat itu, saya sangat menikmati peran baru menjadi seorang istri. Semuanya terasa sempurna, seperti yang sering banyak orang bilang, "dunia seakan milik berdua, yang lain ngontrak" hehe. Rutinitas harian pun berubah. Saya yang biasanya bangun agak siang dan santai pergi kerja, kali ini harus bangun lebih pagi untuk menyiapkan semua keperluan suami.

Bangun-bangun langsung ke dapur buat nyiapin sarapan dan bekal suami. Bekalnya pun benar-benar sehat dan komplit dengan tambahan buah segar atau yakult. Kemudian, saya memilih dan menyetrika baju untuk kerja suami. Setelah persiapan suami beres, barulah saya mencuci pakaian kami sekaligus mandi, terus siap-siap pergi ke kantor deh.

Ya, selama sebulan saya melakukan rutinitas baru itu dan saya menikmatinya. Namun, beberapa hari kemudian, semuanya terasa berubah. Badan terasa cepat lelah, emosi menjadi labil, dan saya sangat mudah mengantuk. Badan sih enggak demam, tapi badan rasanya pengin istirahat terus dan kalau suami bikin salah sedikit, saya cepat banget kepancing emosinya. 

Ah, saya pikir mungkin lagi gejala Pra Menstruasi Syndrome (PMS). Biasanya kan kalau lagi PMS, perempuan yang lembah lembut macam burung merak, tiba-tiba berubah jadi garang macam singa, hehe. Eh tapi..tapi..pas lihat kalender kayaknya saya sudah telat seminggu deh belum menstruasi. Hmmm, saya pikir mungkin karena belum menstruasi aja jadinya emosinya makin labil.

Singkat cerita, eh pak suami malah nyuruh saya beli testpack sambil bilang, "Wah, de, coba dites deh. Jangan-jangan ade hamil. Aa baca-baca di internet ciri-cirinya kayak ibu hamil deh. Udah telat seminggu kan?"

Bisa-bisanya saya enggak ngeh ke arah sana, malah suami yang ngeh hehe. Masih merasa perawan nih si sayanya hihi. Alhasil, saya pun mengikuti saran suami. Karena pengen hasil yang akurat, saya pun membeli test pack yang harganya mahal dan dites pada pagi hari saat kencing pertama. Rasanya pas pertama kali test pack gitu kok saya deg-degan, kayak lagi nunggu hasil ujian, hehe. Hasilnya ternyata terdapat satu garis yang sangat jelas, dan satu garis sangat samar. 

Lihat hasilnya tersebut, saya malah tambah deg-degan. Apa ini artinya saya hamil? Saya pun langsung mengirim whatsapp pada teman saya yang seorang perawat dan seorang bidan. Terus kata mereka, bisa jadi positif, bisa jadi enggak, coba tes lagi aja pakai merk lain tapi tiga hari setelah itu takutnya hasil berikutnya malah berubah jadi satu. Tapi, ya dasar bandel, bukannya ngikutin saran kedua teman saya itu, sorenya saya malah beli lagi test pack dengan merk lain yang lebih populer dan dikenal akurat hasilnya. Besok paginya saya tes lagi dan ternyata hasilnya sama seperti kemarin tapi garis keduanya malah lebih samar dari sebelumnya.

Melihat hasil kedua ada perasaan lega sekaligus khawatir juga. Leganya, oh mungkin hasilnya negatif, saya penginnya hamilnya nanti saja deh soalnya saya dan suami sudah menyusun banyak rencana buat keliling Indonesia, lah kalau saya hamil repot dong jalan-jalannya. Lagian saya juga penginnya menikmati dulu masa-masa berduaan sebelum punya anak, kebayang kan kalau udah punya anak, repot deh. Khawatirnya, kalau ternyata hasilnya positif, saya harus benar-benar menjaga kandungan saya karena pekerjaan saya lebih banyak di lapangan dibanding di kantor. Terus kalau benar hamil, gimana semua rencana yang udah saya susun sama suami? Batal semua dong? huhu.

Karena masih ada rasa khawatir dan saya juga masih saja belum menstruasi, akhirnya dua hari berturut-turut dites lagi pakai testpack dan hasilnya garis dua itu semakin jelas, terpampang nyata. Melihat hasilnya yang semakin jelas, saya hanya bisa terdiam. Enggak kayak di sinetron-sinetron yang langsung kegirangan dan memberi tahu suami serta keluarganya dengan kejutan dan disambut tangis haru. Saat itu, yang ada saya malah nangis ke suami dan bilang, "Aa gimana ini garisnya dua? Ade beneran hamil gitu? Terus gimana dong sama rencana kita buat keliling Indonesia? buat jalan-jalan backpacker-an?"

Suami saya hanya menjawab, "Ya kalau bener hamil, enggak apa-apa kita tunda dulu aja jalan-jalannya. Sekarang, ade harus periksa ke dokter kandungan biar lebih jelas dan biar tahu kita harus gimana. Apalagi ade kerjanya banyak di lapangan."


inilah hasil keempat test pack selama empat hari berturut-turut dan yang paling akurat malah tespack yang paling murah dengan harga Rp 5.000 saja hehe

Keesokan harinya, saya pun diantar suami untuk pergi ke dokter kandungan dan kami berdua juga sepakat untuk tidak memberitahu kedua orang tua kami terlebih dahulu sebelum hasilnya pasti, benar-benar dari dokter. Saat itu, kami memilih dokter Yena di RSIA Limijati Bandung. Buseeet, antriannya panjang bener dah. Datang siang, ketemu-ketemu sama dokternya sore, lumayan bisa dipakai bobo dulu selama nunggu, hehe. Pas periksa, dokternya sih enggak banyak ngomong, langsung to the point kayak nanya kapan terakhir dapat, ada mual-mual apa enggak, terus udah telat berapa minggu, dan sebagainya. Setelah itu langsung di USG. Hasilnya, ternyata, ya saya positif hamil dan si janin sudah berusia lima minggu.
usia si calon jabang bayi baru 5 minggu

Seketika itu juga saya dan suami malah banyak melamun. Kami berdua langsung merasa semua rencana yang kami susun pun pupus sudah. Tabungan yang harusnya buat kami jalan-jalan, berarti sekarang dikhususkan untuk persiapan kelahiran si calon jabang bayi dan segala keperluannya selama saya hamil selama 9 bulan ke depan. Argh, saat itu bukanya senang melainkan saya malah merasa semua kebahagiaan saya selama sebulan ini akan menjadi sebuah kerepotan selama 9 bulan ke depan. Banyak hal-hal yang enggak bisa saya lakukan berdua lagi dong dengan suami.

Ya, kala itu saya benar-benar kekanak-kanakan hingga akhirnya saya merasa tertampar saat saya memberitahu kabar bahagia ini ke keluarga serta sahabat-sahabat saya. Beberapa dari mereka ada yang memberikan ucapan selamat kepada kami sekaligus "menampar" saya sebagai calon ibu baru. Ia berkata, "Selamat ya Moy akhirnya dikasih anugerah terindah sama Allah. Dijaga baik-baik ya, utunnya (sebutan jabang bayi yang masih ada di kandungan), jangan sampai kayak saya, udah nunggu lama eh malah keguguran."

Terus ada lagi yang mengucapkan, "Senengnya denger kabar Moy hamil. Selamat ya, Moy. Sehat terus sampai nanti lahiran. Bersyukur ih Moy baru nikah langsung dipercaya sama Allah buat jadi seorang ibu, teteh mah udah 5 tahun nikah masih harus berusaha. Doain teteh juga cepet dipercaya sama Allah buat jadi ibu."

Deg...rasanya hati saya ini kayak kejedug apa gitu, langsung sakit dengar dua ucapan selamat tersebut. Saya merasa menjadi orang yang paling tidak bersyukur. Saya merasa menjadi calon ibu yang jahat karena bukannya senang menyambut si calon jabang bayi malah mikirin enggak bisa jalan-jalan jauh. Ah ya ampun, padahal di luar sana banyak banget para istri yang menantikan si garis dua tersebut muncul dalam test packnya. Bisa-bisanya saya malah mengeluh saat mengetahui ada si garis dua dalam test pack saya.

Sejak itu pula, saya mulai menampar diri saya dengan mengintrospeksi diri serta berdamai dengan si utun. Sejak itu pula, saya merasa menjadi istri yang paling beruntung karena mendapatkan si utun. Lewat tulisan ini juga Ibu ingin minta maaf sama si utun yang sekarang usianya udah 18 bulan aja. Kalau kamu sudah besar dan baca tulisan ibumu ini, maafkan ibumu yang dulu enggak menyambut kehadiranmu di dalam perut ibu dengan baik dan bahagia ya. Waktu itu, Ibu hanya masih terlalu kekanak-kanakan dan terlalu egois, mementingkan diri sendiri. Sekarang sih bahagianya bukan main, yang ada pengin cepat-cepat pulang biar bisa ketemu dan meluk Ziran, hehe. Love you, nak.

Buat semua para calon ibu, semoga sehat terus dan jaga baik-baik ya utunnya. Dan buat yang belum dikasih momongan, tetap semangat berusahanya, semoga cepat dikasih momongan ya :)




Reactions:

2 comments:

  1. Saya juga sempet kurang bersyukur ketika hamil, tp ya disadarkan oleh suami. Alhamdulillah...
    Semoga sehat terus dan lancar persalinannya. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba, sempet agak kaget baru nikah langsung hamil, ngerasa banyak rencana yang semuanya harus ditunda, tapi akhirnya mah malah seneng ya punya anak. Bersyukur bukan main :)

      Delete