Thursday, May 10, 2012

Kucingku Malang, Kucingku Sayang

Kitty sama Cipuy lagi mau tidur, beberapa hari sebelum Kitty pergi
Sebelum pergi kerja biasanya liat Cipuy sama Kitty *nama kucing* lagi kejar-kejaran di depan rumah atau udah nangkring aja di depan pintu rumah siap-siap menunggu sarapan datang. Tapi, sekarang si Cipuy nampak lemah, lesu, tak bersemangat. Ga ada lagi mereka berdua yang selalu standby diem di kursi depan rumah sambil tiduran, ga ada lagi yang nangkring depan pintu rumah buat berebutan masuk ke dalem rumah. Cipuy terbaring lemas di atas tanah depan rumah, memandangi sisa-sisa darah yang sudah mulai kering. Matanya yang berkilau, sekarang selalu berkaca-kaca setiap kali dia berbaring di atas tanah itu.

Cipuy dan Kitty, dua kucing kecil kakak beradik yang selalu berkeliaran di sekitar rumah. Nama Cipuy dan Kitty dulu dikasih sama keponakan moy. Cipuy dikasih nama sama Jeriko, kalau Kitty dikasih nama sama Faiz.  Dua kucing kecil itu memang tidak ada yang memelihara, tapi keluarga moy dan warga Hegar Asih lainnya suka ngasih dia makan. Dan biasanya kalau setiap malem pasti dia tidur di kursi depan rumah moy. Meskipun mereka berdua kucing kampung dan ga ada yang melihara, tapi Cipuy sama Kitty bersih, terawat, ga kutuan, ga jorok.

Moy rindu sama tingkah laku mereka yang kalau kata orang Sunda mah "kucing kumincir". Tapi bener deh, mereka berdua tuh emang lagi meumeujeuhna, ga mau diem, apa pun yang menarik buat mereka pasti dikejar. Sampai suatu saat Cipuy yang ceria berubah jadi pendiem dan selalu ketakutan kalau ngeliat orang atau kendaraan yang lewat di depannya. Cipuy berubah jadi asing, kalau dipanggil buat makan, sekarang dia harus memantau sekitarnya dulu ada kendaraan atau banyak orang ga disana. Cipuy berubah, moy kangen Cipuy yang bisa dipeluk, bisa dielus, Cipuy yang nggak mau diem. 


Tepat pada 26 April 2012, Cipuy yang tengah asyik bermain sama Kitty harus melihat saudara kembarnya sendiri tergilas oleh mobil. Di depan mata Cipuy, ia melihat kepala Kitty yang rusak akibat tergilas oleh mobil. Darahnya berceceran di tanah, Cipuy hanya terdiam melihatnya. Entah apa yang dirasakan oleh Cipuy  saat itu tapi yang pasti moy ngerasa sakit ketika mendengar cerita ini dari mamah. Kenapa Kitty harus mati dengan cara seperti itu, dan kenapa harus di depan Cipuy? Coba bayangin gimana kalau kita yang ngalamin kaya gitu? 


Moy ga abis pikir sama yang nabraknya, emangnya ga kerasa ya udah ngelindes anak kucing? Terus abis nabrak Kitty pergi gitu aja, hey dimana perasaan kamu wahai sang penabrak??? Kitty memang bukan kucing peliharaan moy, tapi dari dia lahir ampe dia mati, moy dan keluarga moy yang ngurusnya. Moy aja yang ga liat langsung ceritanya, kesel bukan main sama yang nabraknya, apalagi Cipuy yang liat langsung :( 


Saat itu juga kata mamah si Kitty dikubur langsung di depan rumah, dan pas di kubur mata si Cipuy berkaca-kaca ngeliatin kuburannya Kitty. Sampai sekarang, setiap malem Cipuy nggak tidur lagi di kursi depan rumah tapi Cipuy tidur di samping kuburannya Kitty. Dan mulai dari kejadian itu, Cipuy jadi takut kalau ngeliat orang dan kendaraan apa pun yang lewat di depannya. Kata siapa kucing nggak berperasaan? Kucing juga punya perasaan, sama seperti halnya manusia ketika harus kehilangan orang yang disayangnya. I really miss them :'(
Reactions:

2 comments:

  1. cipuy : tunggu saya pembalasan ku, cring brubah jadi cyborg kuro chan! :D, bagus tuh terusn di jadi kayak gitu hehehe..

    ReplyDelete
  2. wkwkwk eta nulisna meuni pabalitu, tunggu saja pembalasanku meureun ya a?hehe

    ReplyDelete