Sunday, November 6, 2011

Preman Side B


Apa sih pikiran kalian pertama kali kalau liat preman satu angkot sama kalian? terutama buat cewe ya soalnya kan kalau cewe lagi di angkot tuh suka ada aja yang jadi bahan pembicaraan, eh bukan itu denk maksudnya suka serem gitu ama yang namanya preman hehe.
Ya rata-rata orang beranggapan aneh-aneh sama preman tapi preman yang satu angkot ama moy ini bener-bener bikin ngakak deh. Kalau diibaratin kaset nih ya tuh preman kaya kaset, ada Side A nya dan ada Side B nya.

Jadi gini pe..epe..mi..mimi..pemirsa  hehe. Waktu itu moy pulang maen terus moy naek kendaraan berwarna ijo berpolet item ada tulisan angkutan kota alias ancot *alah*. Moy duduk aja di dalem angkot yang jejerannya buat tujuh orang, dan moy memulai kebiasaan moy di dalem angkot, yaitu merhatiin orang satu per satu (soalnya buat inspirasi). Nah pas moy lagi merhatiin penumpang yang ada di angkot satu per satu, TADA, kalau di film mah yah si kamera teh berhenti di salah satu orang terus di zoom perlahan si orangnya teh :p , ada satu orang yang menarik perhatin.

Pemirsa, tau ga apa yang bikin menarik perhatiannya?

Yang bikin menarik perhatiannya itu bukan karena dia ganteng mirip Dude Herlino atau Van Diesel tapi pakaiannya yang semrawut, kaos berkerah dipadu dengan celana jeans yang udah robek2 dengan warnanya yang lusuh, tangannya yang dihias penuh dengan tato *bukan tato bawaan lahir ya, ini mah asli tato hehe*, telinganya yang penuh dengan pernak pernik alias anting yang ngaderedet, dilengkapi dengan wajahnya yang sangar. Buset dah, kesan pertama begitu mengejutkan. Terus, si preman itu mengambil handphone di saku celananya dan dia mulai memencet handphonenya. Terjadilah perbincangan yang mencengangkan :p

Preman: "Assalamualaikum,"
Preman: "Ayank udah sampe? Maafin ya gw datengnya telat nih,"
Preman: "Gw masih di daerah Setiabudhi, gila macet banget deh yank,"
Preman: "Gw ga bawa kendaraan, jadi gw naek angkot deh yank. Maaf ya,"
Preman: "Ayank ga apa-apa kan nungguin dulu. Bentar ya yank. Maaf banget jadi nunggu lama,"
Preman: "Dadah ayank, assalamualaikum,"

Si preman itu ngomongnya dengan suara lemah lembut penuh kasih sayang hehe. Coba bayangkan seorang preman dengan wajah sangar dan seperangkat alat tempur yang menempel di badannya ngomong gitu dengan suara yang lemah lembut. Moy yang ngedenger perbincangan dia bersama "ayank" nya cuma bisa mesem-mesem sendiri aja nahan ketawa  hehe. Dan ga berapa lama beres dia menelepon "ayank" nya, handphonenya berdering ga tau telepon dari siapa nih sekarang hehe. Dan dia pun mengangkat handphonenya,

Preman: Woi, aya naon?
Preman: An***g maneh mah belegug.
Preman: Wah gob*** euy, naha bet mawa motor eta?
Preman: Anjir jaman kieu mah euy  teu usum make motor eta, make ninja atuh euy meh aing bisa nginjem.
Preman: Nya geus ngke dagoannya, urang papanggihan heula jeung kabogoh euy.

Dan handphonenya pun ditutup lalu disimpan kembali disaku celananya. Bagaimana pemirsa setelah mendengar percakapannya yang kedua?
Inilah dia preman Side B. Jadi kalau ngomong ama "ayank" nya dia jadi side A dulu dimana isi lagunya lagu mellow-mellow atau lagu sendu, nah side B nya isi lagunya lagu metal semua :p
Ternyata bener yang namanya istilah Luar boleh Preman tapi Dalem boleh Pink donk? hehe.

Mohon maaf ya kalau dalem tulisan ini terdapat beberapa kata kasar dan menyinggung :)

   
Reactions:

0 comments:

Post a Comment