Monday, February 10, 2014

Gara-gara Babi Ngepet

Beberapa bulan kuliah di Ilkom UPI rasanya hmmm ya campur aduk sih ya. Kalau soal temen sih orangnya baik-baik dan udah mulai saling kenal satu sama lain jadi enggak terlalu canggung kayak awal-awal masuk. Yang agak malesin kuliah di Ilkom itu cuman satu, yaitu mata kuliahnya, hahaha.

Maklumlah, moy masuk Ilkom UPI juga bukan karena bener-bener niat sih tapi berdasarkan saran kakak laki-laki moy dan pacar moy waktu itu (sekarang sih udah jadi mantan). Padahal moy dulu pengeeeeennn banget masuk jurusan Sastra Indonesia atau Ilmu Komunikasi, tapi apa daya takdir berkata lain jadi ya sudahlah ya dijalanin aja toh semua jurusan itu baik kok enggak ada yang jelek^^

Well, karena moy dari zaman SMA enggak ngudeng banget ama yang namanya mata pelajaran komputer jadi ya pas kuliah banyak ngeyel-nya dibanding seriusnya. Selebihnya sih moy have fun-have fun aja kuliah di sini meskipun awal-awal kuliah ketemu sama mata kuliah yang berhubungan dengan komputer sempet nangis gara-gara enggak ngerti :p

Tapi semua rasa takut moy, rasa enggak pede moy terobati kok sama temen-temen sekelas yang pada baik-baik. Beruntungnya kelas kita juga kebilang kompak. Jadi inget waktu acara buka puasa bersama kelas untuk pertama kalinya. Pas buka bersama itu kita pada bawa kado masing-masing yang dibungkus sama koran buat nanti dituker. Acara itu juga dibuat tujuannya supaya kita lebih deket satu sama lain. 

Setelah acara buka bersama itu kan temen sekelas moy yang namanya Dian ikut nginep di rumah. Eh, baru aja kita nyampe rumah moy tiba-tiba kita dapet telepon dari temen kita, namanya Nanda kalau Nurul ketabrak. Denger kabar itu, kaget lah kita. Berhubung moy, Dian, sama Nurul emang sering maen bareng jadi otomotis moy sama Dian yang paling kaget denger kabar itu dan buru-buru ke Rumah Sakit.

Nyampe sana, Nurul lagi diperiksa di UGD. Moy sama Dian nunggu di luar ruangan. Oh ya, Gilang juga nyusul ke Rumah Sakit nemenin kita. Nah, enggak tau kenapa pas lagi nungguin itu moy kepikiran sama Titan karena kan dia temen sekelasnya Nurul waktu SMA. Terus moy SMS dia ngasih tau kalau Nurul di Rumah Sakit karena kecelakaan. Enggak berapa lama moy SMS, dia pun langsung nyusul ke Rumah Sakit.

Setelah kita nunggu beberapa lama, alhamdulillah Nurul enggak luka parah dan dia bisa langsung pulang. Karena udah beres kita juga pulang. Nah karena waktu itu udah malem banget sedangkan moy sama Dian enggak bawa kendaraan jadi Dian minta Gilang anter Dian ke rumah moy dan dengan terpaksa moy sok deket lagi deh sama Titan minta dia anterin moy pulang. Padahal kalau inget waktu awal kenal dia kan dia orangnya tiis gitu, males sih sebenernya minta anter ke dia tapi ya mau gimana lagi masa moy ditinggal sendiri sedangkan Dian sama Gilang.

Ya akhirnya Titan mau nganterin moy pulang. Lalu, pulanglah kami berempat. Di sepanjang jalan, moy sama Titan enggak banyak ngobrol sih, ya lagi-lagi bingung mau ngobrol apa sama dia abisnya dia lebih banyak diemnya dan harus moy yang banyak nanya. Kan capek nanya mulu, hihihi.

Sesampainya moy di rumah dan Titan juga pulang ke rumahnya, moy SMS dia bilang makasih karena udah anterin moy. Eh enggak taunya, kalau di SMS dia itu suka bercanda dan kita malah jadi SMS-an deh. Sejak itu kita jadi lumayan sering SMS-an. Dan bercandaan SMS-annya kayaknya pasaran banget deh. Yang paling diinget kalau kita sama-sama lagi begadang ngerjain tugas kuliah.

Moy: "Begadang tan?"
Titan: "Iya begadang, biasa ngerjain tugas"
Moy: "Oh kirain lagi ngider, hahahha"
Titan: "Moy meureun yang ngider mah, hehehe"
Moy: "Moy mah jaga lilin, Titan yang ngider"
Titan: "Iya da babi ngepet, wkwkwk"

Obrolan kita emang garing, geje, absurd, dan semacamnya. Tapi lewat obrolan-obrolan yang ngalor ngidul itu dan justru gara-gara bercandaan si babi ngepet itu kita malahan deket dan jadi sahabat. Adanya orang-orang inilah yang bikin moy betah di Ilkom dan enggak peduli lagi betapa dulu moy enggak ngertinya sama komputer.

to be continued...



Reactions:

0 comments:

Post a Comment