Monday, March 10, 2014

Masuk Kuping Kiri, Keluar Ya Kuping Kiri Lagi

Hidup itu enggak selalu berjalan mulus, kadang kita dihadapkan pada jalan yang penuh lubang atau berada di persimpangan antara masuk hutan atau jurang yang curam. Semua keputusan sepenuhnya ada di tangan kita, sedangkan orang lain hanya membantu memberikan masukan, tidak lebih. Bisa saja kita mendengarkan masukan-masukan itu atau mengabaikannya. Untuk kedua kalinya saya bilang keputusan itu ada di tangan kita sepenuhnya!

Itulah yang moy rasakan. Berkali-kali teman-teman atau sahabat moy menasehati, berkali-kali juga moy mengabaikannya, dan berkali-kali juga moy yang menanggung akibatnya. Itu sih udah resiko ya (suruh siapa enggak ngedengerin! mungkin itu yang selalu dikatakan teman atau sahabat moy kali ya :D)

Jadi, dari awal masuk kuliah itu moy udah punya pacar. Kita pacaran kebilang lumayan lama lah dari jaman SMA. Biasa lah kan ya namanya anak SMA lagi masa-masanya puber, dan berasa keren aja gitu kalau punya pacar ahahha. Moy juga enggak kepikiran kok pas kuliah masih pacaran aja sama dia.

Nah, pas kuliah itu kan ya kita yang biasanya sekelas dan kemana-mana bareng jadi mulai harus membiasakan diri untuk bisa berpisah karena kita beda kampus (padahal tiap pulang kuliah janjian ketemuan). Pokoknya awal-awal kuliah semuanya berjalan dengan mulus. Bermodalkan kepercayaan kita ngejalanin hubungan kita.

Sampai akhirnya baru aja berapa minggu kuliah, eh si gue udah dikhianati aja. Kejadiannya pas moy lagi nginep di kosan temen pula. Yang tadinya mau liwet-liwetan, seneng-seneng, eh berubah jadi nangis-nangisan, kan enggak lucu. 

Ngeliat moy digituin sama dia, ya temen-temen moy ini ngasih banyak nasehat, nyuruh putus lah, coba obrolin baik-baik lah, dan sebagai-sebagainya. Namanya dikhianati, pasti sakit hati, emosi, kesel, iya kan? Ditambah temen-temen juga ngedukung buat putus, dengan penuh emosi besoknya moy ketemu sama dia dan minta putus. Eh tapi ya dasar cewek gampang banget dikibulin *baru nyadar sekarang* eh niat mau mutusin malah enggak jadi pas dianya minta maaf dan bilang janji bakal berubah. Entah polos, entah bego ya waktu itu yang pasti sih moy malah iya iya aja dan enggak jadi deh putusnya.

Pokoknya kejadian ini enggak cuman sekali, dan enggak cuman sekali juga kayaknya temen-temen bosen denger moy yang nangis-nangis dikhianati eh besoknya senyum-senyum lagi karena enggak jadi putus. Atau putus dulu dan galau-galau dulu selama seminggu atau dua minggu eh taunya balikan lagi. Bener deh, kayaknya temen-temen and sobat moy udah pada bosen dengernya. Aslinya da punten pisan dan yang pasti mah makasih pisan masih aja mau jadi temen sama sobat moy hehe *ditimpuk uang seratusribuan*.

Gini nih kalau masuk kuping kiri, keluar ke kuping kiri lagi alias belum juga didenger udah mental lagi tuh nasehat temen-temennya.

Kalau kata BBB mah

Putus nyambung, putus nyambung, putus nyambung
Sekarang putus besoknya menyesal
Kalau loe laku hari ini putus
Ya putus aja....

Putus nyambung, putus nyambung, putus nyambung
Kalau dekat benci, kalau jauh kangen
Lihat saja nanti apa yang terjadi
Putus ataukah nyambung


*catatan: pacar alias mantan


to be continued...
Reactions:

0 comments:

Post a Comment