Monday, December 19, 2016

Persiapan Nikah: Part Nyari Souvenir

Ahhhh ya ampun udah lama ga diupdate nih si blog. Niatnya pengin bagi-bagi pengalaman soal persiapan pernikahan buat bantu para calon pengantin yang lagi nyari referensi juga, tapi karena pakpikpek urusan kerjaan kantor dan rumah tangga jadinya banyak ke pending-pending deh, huhu. Ga apa-apa lah ya nikahnya udah dua tahun lalu, tapi baru berbagi pengalamannya sekarang ^_^

Dari semua postingan tentang Persiapan Nikah, ada yang lupa belum ketulis, yaitu pengalaman waktu nyari souvenir. Padahal, dari semua persiapan pernikahan, Moy paling semangat nyari souvenir ini, hehe, soalnya Moy pengin ngasih souvenir pernikahan yang ga cuman lucu tapi juga bisa bermanfaat buat para tamu. Wah, pas nyari souvenir ini mah banyak kabitanya haha, setiap datang ke acara pameran pernikahan selalu kabita sama yang namanya souvenir, banyak yang pada lucu tapi harganya ga pas di kantong kita :D

Setelah liat sana sini, akhirnya Moy memutuskan milih gantungan kunci berbentuk boneka, Pak Suami sih waktu itu iya-iya aja, dia mah ga ribet yang penting Moy bahagia *ceileh...
Nah, pas lagi nyari vendor untuk souvenir, Moy kepikiran pengin nyari dari Usaha Kecil dan Menengah (UKM) yang ada di Bandung buat ngebantu para UKM supaya lebih bersinar juga, hehe. Karena dulu sempat jadi wartawan dan saat itu saya bekerja sebagai periset juga, jadinya saya tanya-tanya sama beberapa teman wartawan di bidang ekonomi sama teman periset yang pernah ngeliput soal sentra pengrajin boneka di Bandung. Alhasil setelah banyak tanya sama mereka, pilihan jatuh ke sentra pengrajin boneka di daerah Kopo Sayati Bandung.

Di Jalan Terusan Kopo Sayati, Bandung, ini kalian akan menemukan banyak rumah para pengrajin boneka. Tinggal kitanya aja yang harus cari sendiri pengrajin mana yang kualitas dan harganya sesuai dengan apa yang kita inginkan. Waktu itu juga Moy keluar masuk beberapa rumah pengrajin, sampai akhirnya milih salah satu rumah pengrajin yang pemiliknya bernama Eli *maaf lupa apa nama tokonya karena waktu itu bener-bener ga konsen buat ngedokumentasiin, niatnya cuman nyari souvenir yang cocok aja hehe, tapi yang butuh kontaknya masih ada kok di Moy ^_^

Oh ya kalau nyari kawasan boneka ini ga susah kok dan ga perlu takut nyasar, tanya sana sini juga orang-orang Kopo udah pada tahun dan pasti langsung nunjukin mana tempatnya. Setelah cocok sama pengrajin ini, langsung lah Moy utarakan apa yang Moy pengin dan mereka menyanggupinya. Waktu itu Moy pesen gantungan kunci boneka sebanyak 400 buah dengan ukuran tinggi sekitar 10 cm-an, eh taunya pas jadi malah lebih dari harapan. Bonekanya tingginya malah hampir 15 cm-an, udah gitu gendut-gendut pula dan harganya tetap harga pas deal-deal-an di awal. Ah senangnya, makasih banyak Bu Eli, puas banget sama hasilnya. Ini nih hasil jadinya si gantungan kunci boneka:


Sebenarnya Moy bikin empat karakter, dua lagi bentuk kelinci sama karakter Line yang lagi nyengir tapi ga kesimpen, keburu abis dan nyisanya yang ini doang hehe. Oh ya, untuk kotak bonekanya itu pesannya beda lagi, ga dikasih dari pengrajin boneka. Dulu, pesan kotaknya itu di Kawasan Cibadak.

Pas udah jadi semua, eh Moy baru keingetan, emangnya pesan 400 cukup ya buat tamu? sedangkan undangan aja Moy bikin 400 (di luar saudara-saudara dan tamu tak diundang lainnya tapi datang). Waduh, langsung muter otak deh buat tambahannya gimana, sedangkan waktu udah mepet dan ga mungkin untuk pesan lagi ke Bu Eli. Akhirnya, Mamah ngajak Moy ke pameran pernikahan di Pusdai, siapa tahu di sana nemu souvenir yang ga jauh beda harganya dan kegunaannya sama souvenir yang udah Moy buat itu. 

Dan mungkin ini yang namanya jodoh sekaligus rezeki kali ya, dulu mah ke pameran pernikahan ga nemu souvenir yang harganya pas di kantong dan bentuknya lucu, eh pas pergi sama mamah nemu dong, meskipun semuanya edisi terbatas. Jadi, waktu itu karena datang di hari terakhir, kita dapat souvenir sisa dengan harga bersahabat dari salah satu vendor *yang Moy juga lupa apa namanya, maaf ya banyak lupanya*. Pertama, dapat tas serut boneka yang tinggal 100 buah lagi dengan harga satuannya Rp 5.000. Kedua, kita dapat wadah anyaman kecil gitu, lumayan lah buat nyimpen peniti, bros, atau semacamnya mah, yang tinggal 188 buah lagi dengan harga satuannya Rp 2.000. Total semua souvenir ada 688 buah, Moy pun tenang, semoga semua tamu kebagian souvenirnya.


Pas nemu tas serut boneka itu ya ampun nyesel banget dari dulu kok ga nemu yang gitu ya. Padahal kalau pertama kali ketemu sama dia, souvenirnya maunya dia semua aja deh, tapi ya mungkin itu yang namanya jodoh dan rezeki, kita ga pernah tau dapetnya yang mana dan kapan ketemunya, sama kayak waktu tahu bakal nikah sama kamu ahiiiiww.. Oh ya, ini penampakan si tas serut bonekanya kalau dibuka:


Gitu deh pengalaman Moy waktu nyari souvenir pernikahan. Intinya sih, tentukan dulu kamu mau apa dan bisa bermanfaat ga tuh souvenir. Setelah itu, ya seperti biasa, cari vendor yang sesuai dengan budget yang kamu punya. Sebenarnya sih dari semua persiapan nikah itu memang intinya di budget, jangan sampai demi memuaskan keinginan kamu, biayanya keluar dari budget yang udah kamu anggarin sama pasangan, bisa-bisa nanti malah kamu yang stres sendiri. Oh ya, selain itu juga kamu harus sabar dan teliti banget nyari vendor yang harganya sesuai dengan kantong kita. Semangat ya para calon pengantin, enjoy aja nyiapin persiapan nikahnya :)
Reactions:

0 comments:

Post a Comment