Tuesday, August 19, 2014

Restu

31 Desember 2013, di malam sebelum tahun baruan, Titan akhirnya memberanikan diri ngomong langsung ke papah sama mamah tentang keseriusannya.
Malam itu, moy cuman berani diem di dalam kamar dan nguping dari dalam kamar. Meskipun moy udah lebih dari 4 tahun pacaran sama Titan, tetap saja ada perasaan takut kalau mamah sama papah bakal nolak permintaan Titan. Tegang >.<

Dari dalam kamar, dengan pintu kamar yang sedikit terbuka, moy denger perbincangan Titan sama papah mamah.
*mungkin enggak sama persis kata-katanya, tapi kurang lebih kayak gini jawaban papah pas Titan bilang mau nikah sama moy*

Papah: "Ya bapa sih seneng kalau Titan mau serius sama Moy. Tapi Titan udah yakin sama moy? Moy itu kan bungsu, anaknya manja. Siap enggak ngehadapin moy yang manja? Bapa sih cuman pengin yang terbaik buat anak bapa ,"

dengan tanpa ragu Titan jawab, "insya Allah siap,"

Obrolan keduanya pun berlanjut panjang, seperti kapan orang tuanya mau ke rumah, mau nikahnya perkiraan bulan apa, dan sebagainya.

Ini belum lamaran, belum akad, tapi kok denger papah nanya gitu sama Titan rasanya sedih banget. Papah itu pria terhebat yang selalu ngejaga anak-anaknya dengan baik. Papah itu pendiem, tapi bakal cerewet banget kalau lebih dari jam 8 malem moy belum pulang. Papah bakal cerewet banget kalau bahas soal pasangan. Papah yang bakal cerewet banget soal pakaian. Papah emang enggak pernah bilang sayang sama moy tapi semua tindakannya, perhatiannya, lebih dari sekadar kata-kata.

Papah yang selalu sedia bangun pagi cuman untuk nganter anaknya pergi ospek waktu zaman sekolah dulu. Papah juga yang selalu sedia tengah malem menahan kantuknya cuman untuk ngejemput anaknya kerja kelompok di rumah temennya.

Dan di saat anak bungsunya ini dilamar orang, papah memang enggak pernah menunjukkan raut wajah sedih, tapi papah selalu bertanya "Apa kamu udah siap menikah?"
Pertanyaan itu bukan karena papah enggak suka sama Titan, tapi papah hanya ingin anaknya ini mendapatkan yang terbaik. Ia hanya ingin moy meyakinkannya kalau pasangan yang moy bawa itu bisa menjadi penggantinya kelak. Melindungi moy, menjaga moy, dan menyayangi moy seperti yang dilakukan papah selama lebih dari 24 tahun.

Kala itu, rasanya waktu seperti angin yang berhembus kencang. Perasaan, moy masih dianter-anter sama papah mamah ke sana kemari, sekarang udah ada yang ngelamar lagi. Senang dan sedih memang dua hal yang berbeda, tapi saat itu semuanya bercampur menjadi satu.

Terima kasih aa Titan, udah berani ngomong langsung sama mamah papah buat meminta anak bungsunya mereka ini :D
Terima kasih juga mamah sama papah yang mau merestui kami :)


to be continued...
Reactions:

0 comments:

Post a Comment