Saturday, May 31, 2014

Ada Apa Dengan Bulan Sabit?

Satu taun lalu, dia ngasih moy boneka monyet kecil berwarna cokelat. Seminggu setelah moy keluar dari rumah sakit, dia tiba-tiba ngasih moy gantung kunci boneka berbentuk bulan sabit berwarna merah. Katanya sih itu oleh-oleh dari kampung halamannya, Panjalu.

Pas ngasih gantungan kunci boneka ini dia enggak seaneh waktu ngasihin si munye sih. Ya, dia ngasihin biasa aja kayak ngasihin oleh-oleh kalau abis pulang dari mana. Cuman, malemnya pas abis ngasihin si munye dia nge-SMS moy nanya, "Coba moy kalau liat gantungan kunci itu, apa yang moy liat?"

Hmmm, pertanyaan yang aneh kan ya? Tentu aja yang moy lliat ya gantungan kunci itu bentuknya bulan sabit lah.

"Bulan sabit," jawab moy.
"Coba liat lagi! Kalau diliat lebih jelas, bisa ada bentuk lain loh!" 
"Masa sih? Digimanain? Perasaan moy bulak-balik, tetep aja bulan sabit,"
"Ada ah, moy. Coba gabungin sama jari-jari tangan moy geura!"
"Moy tau!"
"Apa coba?"
"Es krim, bener kan?"
"Bukaaaan!"

Huft salah mulu, udah diutak-atik juga tetep aja enggak nemuin bentuk lain yang dimaksud Titan. Ah, sudahlah moy nyerah, hehe. Eh, dia malah enggak mau ngasih jawabannya. Katanya, ntar juga bakal kejawab dengan sendirinya di waktu yang tepat. Baiklah, ngikut aja deh. Abis dibulak-balik tetep aja enggak nemu jawabannya. Dia mah aneh-aneh aja, udah ngasih boneka si munye dengan mata ilang satu, sekarang ngasih gantungan kunci malah disuruh nebak bentuk lain dari gantungan itu. Aya-aya wae hehe



to be continued...
Reactions:

0 comments:

Post a Comment