Monday, May 5, 2014

Peace, Love, and Gaul

Damn, dia selingkuh lagi. Oke, fine, gue juga bisa. 
Itulah kata-kata yang ada dalam pikiran moy saat itu. Awal tahun 2008, semua sandiwara dimulai. Rasa sabar yang selama ini dipendam, rasanya sudah di ambang batas. Godaan pun datang.

Moy dikenalin sama temen SMA-nya temen sekelas moy. Kita sama-sama satu kampus, tapi beda fakultas dan jurusan. Sebenernya kenalannya sih enggak sengaja. Asalnya dia ngecengin temen SMP moy dan nanyain no handphone cewek itu ke moy. Moy kasih lah tuh no handphone-nya, eh setelah dikasih no dia, jadinya malah kita yang sering SMS-an.

Karena moy lagi kesel banget sama pacar moy itu, ya udah aja moy ladenin tuh cowok (mari kita sebut inisialnya saja, yaitu si "D"). Selama SMS-an sih orangnya baik, asyik, dan perhatian banget. Ya, mungkin juga karena lagi pedekataean kali ya, jadinya berasa so sweet semuanya.

Awalnya, sih moy enggak mau bilang kalau moy sebenarnya udah punya cowok, tapi karena dia nanya sana sini dan ya ketauan deh moy udah punya cowok, jadi akhirnya moy cerita aja sama dia kalau moy emang udah punya cowok dan lagi ada masalah. Tau moy lagi ada masalah, eh perhatian dia malah makin menambah bukannya ngerasa dimainin atau gimana gitu sama moy.

Semenjak moy sobatan sama Titan, kan moy selalu cerita sama dia, nah pas moy cerita tentang si "D" ini eh ternyata Titan juga kenal karena dulu satu SMA tapi beda kelas. Selama moy deket sama si "D" sih Titan enggak banyak ngasih tanggapan, pulang pergi kuliah juga jadi agak jarang. Makan siang juga, moy lebih sering diajak makan sama si "D". Ya, dari sana sih kita jadi agak sedikit jarang ngobrol.

Tapi, lagi-lagi, setiap kali ada hal yang bikin moy sama Titan jadi jarang ngobrol atau jadi agak menjauh, selalu ada aja cara buat kita komunikasi lagi. Kali ini, pas pacar moy tau kalau moy selingkuh ama si "D".
*Oh ya pemirsa, yang kaya gini jangan ditiru ya. Pembalasan itu tak selamanya menyelesaikan masalah. Jadi, kalau ada masalah selesaikan baik-baik jangan malah nimbuli masalah baru. Oke sip! Ini mah si moynya lagi error dan khilaf*

Jadi waktu pas ketauan ya kita ribut lah. Dan tentu aja, moy ngadu dan nangis-nangisnya ke Titan *lewat SMS tapi, hehe*. Seperti biasanya, Titan cuman bilang "Yang sabar aja moy, jangan diulangi lagi!". Emang sih moy yang salah tapi emang tuh cowok baik dan bikin nyaman, tapi ya moy juga susah buat lepasin si pacar, jadi akhirnya moy malah milih pacar moy yang jelas-jelas udah berapa kali nyelingkuhin moy. Entahlah, gue juga bingung sama diri gue sendiri -_-

Sejak saat itu, udah deh moy enggak kontak-kontakan lagi sama si "D" dan janji enggak akan nemuin dia lagi karena enggak mau nyakitin dia lagi. Ya, ngerasa bersalah, ya malu juga huhuhu. Pokoknya pas moy pisah dan memutuskan untuk ngejauh dari si "D", eh moy lupa kalau masih ada barang si "D" yang disimpen di moy. Karena moy bingung mau ngasihin langsung, enggak enak and malu sama si "D", jadi ya seperti biasa, moy minta tolong sobat moy yang super baik ini. Siapa lagi kalau bukan Titan, hehe.

Kayak biasa, tanpa banyak ngomong, Titan ngasihin tuh barang ke dia. Ah, Titan, thank you so much, dia itu emang penyelamat moy. Enggak tau deh kalau enggak ada dia, berani nekad ketemu tuh cowok enggak ya? hihihi.

Moy ngerasa beruntung aja punya sobat kayak Titan yang selalu sedia ngebantu and selalu ada di saat moy butuh. Dan semakin hari, moy semakin takut kehilangan sobat moy satu ini.


*Untuk tulisan ini, moy minta maaf ya ama si "D" and  kamu yang sekarang udah jadi mantan. Bukan maksud mau menyakiti, mungkin emang ya udah harusnya kayak gini. Tapi, makasih juga buat kalian berdua soalnya kalau enggak ada kalian mungkin moy enggak akan jadi sama DIA yang sekarang jadi masa depan moy, hehe. Peace, love, and gaul*


Reactions:

0 comments:

Post a Comment